Cara Membuat Struktur URL yang SEO Friendly

Cara Membuat Struktur URL yang SEO Friendly

Cara Membuat Struktur URL yang SEO Friendly – Sebagian besar pemilik situs berusaha keras untuk membuat situs mereka, membuat konten yang hebat, dan memiliki UI & UX terbaik yang membuatnya terlihat lebih menarik. Namun, elemen yang sering diabaikan atau dilewatkan adalah URL dan strukturnya. Apa yang mereka lewatkan adalah bahwa URL mungkin tidak sesuai dengan kesuksesan situs web mereka secara keseluruhan.

Apa itu struktur URL?

Cara Membuat Struktur URL yang SEO Friendly

Struktur URL adalah anatomi dari sebuah URL. URL terbuat dari tiga komponen utama;

  1. Protokol
  2. Nama domain
  3. Jalur atau Direktori

Struktur URL bisa bersih atau berantakan. Itu juga bisa SEO friendly atau dinamis (termasuk parameter).

Apa itu struktur URL friendly SEO?

URL SEO friendly secara tepat menggambarkan halaman, menggunakan kata kunci yang mudah dipahami baik untuk perayap maupun pengguna. URL SEO friendly yang dioptimalkan terlihat kompak dan bersih. Ini memberikan pengalaman pengguna yang lebih baik, mudah dibagikan, dan dioptimalkan untuk mesin telusur seperti Google. Struktur URL yang SEO friendly dapat memungkinkan halaman ditampilkan pada posisi yang lebih tinggi di SERP.

URL ini adalah contoh struktur URL SEO Friendly.

https://www.shorenza.com/blog/creating-a-sitemap/

Karena mencakup kata kunci seperti struktur URL, struktur URL SEO Friendly, juga, URL mengkomunikasikan tentang halaman tersebut dan juga mudah diingat.

Ini adalah contoh struktur yang buruk & URL yang tidak dioptimalkan:

https://www.shorenza.com/blog/q-1234?-wjszy/p00%20xpwjgl

Untuk membuat struktur URL yang mendukung upaya SEO dan membantu halaman dengan peringkat, kita perlu mengikuti tip dan praktik terbaik yang disebutkan di bawah ini:

1. Gunakan Kata Kunci

Banyak orang memiliki pertanyaan ini apakah menggunakan kata kunci di URL akan membantu. Nah, menurut Matt Cutts. yang mengepalai tim spam web Google, “kata kunci di URL sangat membantu.” Mereka membantu meningkatkan peringkat halaman web Anda di Hasil Pencarian Google. Juga disaksikan bahwa, kata kunci di awal URL memiliki dampak yang lebih besar daripada di akhir URL. Oleh karena itu, jangan pernah melewatkan kesempatan untuk membantu meningkatkan peringkat halaman Anda dengan tidak menambahkan kata kunci di URL.

2. Hindari Karakter Khusus

Karakter khusus seperti @, $, %20, atau lebih harus dihindari saat Anda membuat URL yang SEO friendly. Alasannya karena mereka dapat membuat masalah dalam SEO atau dapat menyebabkan tautan rusak.

3. Cocokkan URL dengan Judul
URL halaman web harus sangat cocok dengan judul yang sama. Ini membantu pembaca untuk memahami bahwa keduanya berhubungan erat.

4. Gunakan Tanda hubung Bukan Garis Bawah

Mesin Pencari tidak menganggap garis bawah sebagai pemisah dan akan menyatukan kata-kata jika digunakan dalam URL. Ini membuat buruk mengingat praktik terbaik untuk URL friendly SEO. Mereka hanya menganggap tanda hubung sebagai pemisah yang sah dan memahami setiap kata secara terpisah. Tanda hubung juga membuat URL lebih mudah dibaca.

5. Tetap singkat & ringkas

URL yang memiliki lebih dari 60 karakter harus dihindari jika memungkinkan. URL pendek biasanya lebih baik daripada URL panjang karena mudah diingat. Memiliki URL yang panjang membuat sulit untuk diingat atau disalin. Mereka juga terlihat mengerikan ketika dibagikan di platform media sosial.

6. Huruf kecil, huruf besar, dan spasi di URL

John Mueller telah mengkonfirmasi bahwa kasus URL tidak penting; namun, menjaganya tetap konsisten di seluruh situs adalah penting. Pakar SEO di seluruh dunia masih merekomendasikan penggunaan protokol URL huruf kecil. Anda tidak ingin tim back-end Anda membuat URL seperti domain.com/CATEGORY1 sementara tim front-end Anda menggunakan domain.com/category1. Untuk mengesampingkan tag kanonik; dengan cara ini, Anda telah membuat dua URL untuk halaman yang sama. Memiliki semua protokol huruf kecil lebih nyaman untuk diingat dan diterapkan.

URL SEO friendly sangat berarti. Sebelum memperumit masalah, selalu tanyakan pada diri sendiri, “Siapa yang Anda pertimbangkan saat melakukan SEO, pengguna, atau algoritme?”.

Yah, Google secara teratur memperbarui algoritmenya dengan mengingat pengguna. Karenanya selalu pertimbangkan pengguna saat Anda menerapkan tips ini. Satu hal yang perlu diingat, jangan mengubah URL hanya agar tetap pendek atau ringkas, karena masih ada beberapa risiko yang terkait saat menggunakan pengalihan 301. Ubah hanya jika halaman web itu penting, dan URL-nya tidak masuk akal.